Rumus dan Contoh Soal Perhitungan Rasio Keuangan Likuiditas

Rumus dan Contoh Soal Perhitungan Rasio Keuangan Likuiditas
Rasio keuangan likuiditas merupakan rasio keuangan yang digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajibannya yang telah jatuh tempo. Dalam hal ini kewajiban perusahaan yang dimaksud adalah kewajiban dalam jangka pendek, untuk kewajiban dalam jangka panjang akan diukur dengan menggunakan rasio keuangan solvabilitas.
Rasio keuangan likuiditas teridiri atas dua bagian yaitu rasio lancar (current ratio), rasio cepat (quick ratio) dan rasio kas (cash ratio).
Berikut ini adalah rumus dan contoh soal perhitungannya:

Contoh soal:
Jika diketahui data berdasarkan data dalam neraca sebagai berikut:
Kas         Rp   50.000.000
Piutang dagang Rp 100.000.000
Piutang lain-lain Rp     2.000.000
Persediaan Rp   75.000.000
Perlengkapan Rp     5.000.000
Hutang dagang Rp   20.000.000
Hutang bank Rp   10.000.000
Hutang lain-lain Rp   15.000.000

Diminta:
Hitunglah rasio keuangan likuiditas perusahaan tersebut menurut rasio lancar, rasio kas, dan rasio cepat.

Penyelesaiannya adalah sebagai berikut:
Aktiva Lancar = Kas + piutang dagang + piutang lain-lain + persediaan + perlengkapan usaha
                = Rp 50.000.000 + Rp 100.000.000 + Rp 2.000.000 + Rp 75.000.000 + Rp 5.000.000
        = Rp 232. 000.000

Utang Lancar = Rp 20.000.000 + Rp 10.000.000 + Rp 15.000.000
        = Rp 45.000.000


a. Rasio lancar (current ratio)
Rumus untuk menghitung rasio lancar yaitu sebagai berikut:
Current Ratio =   Aktiva Lancar
                           Utang Lancar
Current Ratio = Rp 232. 000.000
                            Rp 45.000.000
                         = 5,15

Artinya adalah, setiap Rp 1 hutang lancar dijamin dengan Rp 5,15 aktiva lancar


b. Rasio cepat (quick ratio)
Rumus untuk menghitung rasio cepat yaitu sebagai berikut:
Quick ratio = Kas + Efek + Piutang      ,atau
                             Utang Lancar    

Quick ratio = Aktiva Lancar – Persediaan
           Utang Lancar   
           = Rp 232. 000.000 - Rp   75.000.000
                                  Rp 45.000.000
                   = Rp 157.000.000
                        Rp 45.000.000
                   = 3,48

Artinya adalah, kemampuan perusahaan memenuhi kewajiban lancar dengan aktiva adalah setiap Rp 1 hutang lancar dengan Rp 3,48 aktiva lancar yang likuid.

c. Rasio kas (cash ratio)
Rumus untuk menghitung rasio kas yaitu sebagai berikut:
Cash ratio =   Kas atau Setara Kas     , atau
                          Utang Lancar   

Cash ratio =     Kas + Bank        
                       Utang Lancar   

         = Rp   50.000.000
                     Rp 45.000.000
                 = 1,1

Artinya adalah, kemampuan perusahaan memenuhi kewajiban lancar dengan kas adalah setiap Rp 1 hutang lancar dengan Rp 1,1 kas perusahaan.

Semoga tulisan mengenai jenis dan contoh soal perhitungan rasio keuangan likuiditas ini bermanfaat, terimakasih sudah membaca tulisan ini ya.



1 comments:

Trimakasih banyak karena sanggat membantu pembaca

Reply

Post a Comment