Perbedaan Jurnal Umum Metode Perpetual dan Periodik

Perbedaan Jurnal Umum Metode Perpetual dan Periodik
Perusahaan dagang merupakan perusahaan yang bergerak dibidang transaksi memperjualbelikan barang dagangan baik dalam bentuk mentah, setengah jadi maupun barang jadi tanpa menambah nilai dari barang tersebut. Sebagaimana penjelasan tersebut, maka pendapatan utama perusahaan dagang ialah berasal dari hasil jual beli barang dagang. Dalam perusahaan dagang dikenal istilah persediaan barang dagang karena sifat kegiatan utama perusahaan dagang yaitu membeli, menyimpan dan menjual kembali barang dagang.
Dalam akuntansi sangat diperlukan pencatatan transaksi untuk menyusun laporan keuangan. Pencatatan tersebut atau yang lebih dikenal dengan jurnal merupakan tahap awal yang dilakukan setelah bukti transaksi diterima.
Dalam proses pencatatan dalam perusahaan dagang, ada dua metode yang digunakan yaitu metode perpetual dan metode periodik. Perbedaan antara metode perpetual dan periodik yaitu

a. Pada metode perpetual  mencatat perkiraan persediaan barang sedangkan pada metode periodik tidak mencatat persediaan barang dagang pada saat pembelian, penjualan, retur pembelian dan pada saat muncul perkiraan biaya angkut pembelian
b. Pada metode perpetual mencatat harga pokok penjualan sedangkan pada metode periodik tidak mencatat harga pokok penjualan

Berikut beberapa contoh transaksi dalam perusahaan dagang.
  1.  Tanggal 01 April 2017 UD Sun Profit membeli barang dari PT Yon Fashion sejumlah 100 set  pakaian seharga Rp 5.000.000 dengan biaya angkut pembelian sebesar Rp 50.000
  2. Pada tanggal berikutnya, 02 April dikembalikan 2 set pakaian karena dalam keadaan rusak dengan harga Rp 100.000
  3. Dijual barang dagang secara tunai sebanyak 10 set pada tanggal 03 April dengan harga Rp 60.000 @set, misalkan HPP nya adalah Rp 52.000 @set dengan biaya angkut penjualan Rp 10.000
  4. Pada tanggal 04 April dijual barang dagang sebanyak 20 set dengan harga Rp 60.000 @set dan diterima pembayaran atas penjualan barang dagang Rp 600.000 sisanya dibayar kemudian.
  5. Diterima kembali barang dagang sejumlah 1 set dari pelanggan atas penjualan yang terjadi pada tanggal 03 April karena mengalami kerusakan selama proses pengiriman.
  6. Dijual 10 set barang dagang kepada UD Surla dengan syarat penjualan 2/10,n/30

Jurnalnya adalah sebagai berikut:
Dengan metode perpetual
April
01 Persediaan barang dagang        Rp 5.000.000
            Kas                                             Rp 5.000.000
    (Mencatat pembelian barang dagang)
    Persediaan barang dagang        Rp 50.000
            Kas                                             Rp 50.000
    (Mencatat biaya angkut)

02 Kas                                            Rp 100.000
            Persediaan barang dagang         Rp 100.000
    (Mencatat retur pembelian)

03 Kas                                             Rp 600.000
            Penjualan                                    Rp 600.000
     HPP                                           Rp 520.000
            Persedian barang dagang            Rp 520.000
    (Mencatat penjualan barang dagang)
     Biaya angkut penjualan     Rp 10.000
            Kas                 Rp 10.000
    (Mencatat biaya angkut penjualan)

04 Kas                                            Rp 600.000
             Penjualan                                  Rp 600.000
     HPP                                           Rp 520.000
             Persediaan barang dagang         Rp 520.000
    (Mencatat penjualan barang dagang)
     Piutang                                      Rp 600.000
             Penjualan                                   Rp 600.000
     HPP                                            Rp 520.000
            Persediaan barang dagang           Rp 520.000
    (Mencatat piutang dagang)

05 Retur Penjualan                         Rp 60.000
            Kas                                              Rp 60.000
     Persediaan barang dagang        Rp 52.000
             HPP                                            Rp 52.000
    (Mencatat retur penjualan)

06 Piutang                                     Rp 600.000
              Penjualan                                   Rp 600.000
     HPP                                          Rp 520.000
              Persediaan barang dagang         Rp 520.000
    (Mencatat piutang usaha)

Dengan metode periodik
April
01 Penjualan                Rp 5.000.000
            Kas                          Rp 5.000.000
    (Mencatat pembelian barang dagang)
    Biaya angkut           Rp 50.000
            Kas                           Rp 50.000
    (Mencatat biaya angkut)

02 Kas                            Rp 100.000
              Retur pembelian        Rp 100.000
    (Mencatat retur pembelian)

03 Kas                                    Rp 600.000
              Penjualan                          Rp 600.000
    (Mencatat penjualan barang dagang)
    Biaya angkut penjualan     Rp 10.000
              Kas                                    Rp 10.000
    (Mencatat biaya angkut penjualan)

04 Kas                          Rp 600.000
             Penjualan                 Rp 600.000
    (Mencatat penjualan barang dagang)
    Piutang                     Rp 600.000
              Penjualan                 Rp 600.000
    (Mencatat piutang dagang)
 
05 Retur Penjualan        Rp 60.000
               Kas                          Rp 60.000
    (Mencatat retur penjualan)

06 Piutang                      Rp 600.000
               Penjualan                 Rp 600.000
    (Mencatat piutang usaha)

Baca juga tulisan tentang Contoh Soal dan Jawaban Jurnal Umum Perusahaan Dagang untuk menambah pemahaman anda tentang perbedaan jurnal umum perusahaan dagang dengan metode perpetual dan metode periodik. Semoga tulisan ini bermanfaat dan terimakasih sudah membaca tulisan ini ya.

Post a Comment